Tuesday, December 13, 2011

:: Seminggu sekali

Bila seseorang berhasrat mengenali.. Ria sedikit rasa hati.. Meski suka belum tentu lagi.. Ada saham lagi.. Bisik hati.. Perasan.. Sekali-sekali hihi.. Tentunya sudah dintai-intai kita ini kan.. Barulah datang rasa ingin tahu.. Ingin kenal..

Pendekatan awalnya.. Bertanyakan soalan mengenai diri kepada yang kita kenal dan yang kenal kita.. Jadilah kawan seorang itu 'posmen' tak bergaji hihi.. Masih mood ria saja.. Jemputan makan tengahari.. Oh! Pasti.. Biasalahkan.. Pancing.. Pertama kali diundang.. Maaf saya tak free.. Ah! Kerek.. Biarlah.. Itu pilihan kita.. Diminta nombor handphone.. Oh! Biasalah.. Pancing lagi.. Pertama kali minta.. Diam.. Ah! Macam kita tak tahu.. Contact number diri dan details syarikat sudah dalam simpanannya.. Saling berurusan.. Taktik..

Diundangnya kita lagi.. Makan tengahari.. Oh! Tidak juga jawapan dari kita.. SMS diterima.. Tiada balas.. Handphone berdering.. Bersyarat.. Hanya waktu pejabat.. Beri sedikit bahagia kepadanya hihi.. Pahala.. Beberapa minit cuma.. Cukuplah.. 

Begitulah berulang-ulang kaedahnya.. Berlarutan.. Beberapa bulan.. Kekal mood ria juga.. Honda City putih.. Oh! Memikat.. Tidak juga petah.. Oh! Oklah.. Intonasi tidak mencuri perhatian.. Tidak berdegar-degar.. Oh! Selesa..

Makan bersama.. Oh! Belum ditunai.. Kenapa hasrat tidak ditunai?.. Undangannya.. Undangan makan tengaharinya sudah mengundang tawar.. 'Masuk waktu'.. Tanpa si pengundang sedar.. Hari undangannya sudah dicam.. Ya.. kena tangkap liow.. Hari Jumaat.. Begitulah kaedahnya.. Berulang-ulang.. Hari yang sama dilain minggu.. Diangkat handphone berdering.. Meriah bunyi pin bowling menumbangkan badan..  Sudah masuk waktu.. Oh! Di sini ya kamu.. Seminggu hanya sekali.. Tidak diisi.. Tidak direbut.. Ditinggalkan sudah pasti.. Baiklah..

Di pihak sana bukan hanya suka.. Sudah berputik kasih.. Untuk di sini hanya ria.. Hati belum berputik suka.. Tawar kekal memuat rasa.. Kamu baik hati.. Sampai di sini saja ya.. Kekal saling kenal.. Masih berurusan..

Bukan sedang diulit.. Cuma kelapangan ini menunai hasrat.. Peristiwa awal tahun ini.. Disember sudah hampir ke penghujung.. Semoga ada yang lebih baik untuknya.

Google

"Perlukah kita menoleh kisah lampau setelah cahaya-Nya menerangi jalan di depan?"






*pssttt! Saya tahu anda silent readers blog saya ;-)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment